Uncategorized

Sukses Tangani Stunting, Bupati Solok Terima Penghargaan dari BKKBN RI Perwakilan Sumatera Barat

33
×

Sukses Tangani Stunting, Bupati Solok Terima Penghargaan dari BKKBN RI Perwakilan Sumatera Barat

Sebarkan artikel ini

Arosuka, Tikalak.com – Prestasi demi prestasi berhasil diukir di era pemerintahan Bupati Solok Capt. H. Epyardi Asda, M.Mar. Hari ini Pemerintah Kabupaten Solok kembali menerima penghargaan untuk Kabupaten Terbaik atas pelaksanaan Audit kasus Stunting terhadap 5 (lima) Kab/Kota se- Indonesia tahun anggaran 2022 yang diterima langsung oleh Bupati Solok Capt. H. Epyardi Asda, M.Mar dari BKKBN RI Perwakilan Sumbar yang dilaksanakan di Gedung Solok Nan Indah Kabupaten Solok. Kamis, (16/02/2023).

Dalam acara tersebut tampak Hadir : Ka. TP. PKK. Kab. Solok, Ny. Emiko Epyardi Asda, S.P, Dandim/0309 Letkol. Hendrik, Kapolres Kota Solok AKBP Ahmad Fadilan, Ka. BKKBN
Perwakilan Sumbar Fatmawati, Sekretaris Daerah Medison, S.Sos.,M.Si, Asisten I, Drs. Syahrial, M.M, Asisten II, Deni Prihatni, S.T.,M.T, Asisten II, Editiawarman, S.Sos.,M.Si, Staf Ahli Bid. Ekonomi Keuangan dan Pembangunan, Eva Nasri, S.H.,M.M, Kadis DPPKB P3A, Dr. Maryeti Marwazi, MARS, Kepala OPD, Camat dan Walinagari Se- Kabupaten.

Pemkab Solok kembali terima penghargaan Kabupaten Terbaik atas pelaksanaan Audit kasus Stunting terhadap 5 (lima) Kab/Kota se- Indonesia tahun anggaran 2022 di Gedung Solok Nan Indah, Kamis, (16/02/2023).

Sementara itu dalam sambutannya, Fatmawati mengatakan maju atau tidaknya suatu daerah tak lepas dari pembangunan Sumber Daya Manusia yang berkualitas. Hal tersebut merupakan pilar pembangunan indonesia emas tahun 2045, yaitu manusia Indonesia yang memiliki Kecerdasan yang Komprehensif, damai dalam interaksi sosial, dan berkarakter kuat, serta berperadaban unggul.

Survey Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, sudah di publis oleh Menteri Kesehatan pada tgl 25 Januari 2023, bahwa angka prevalensi Stunting di Sumbar, mengalami kenaikan sbesar 1,9% dari posisi 23,3 jadi 25,2%.

Terbalik dengan data yang ada di Kabupaten Solok, dari hasil SSGI tahun 2021 angkanya 40,1%, dan mengalami penurunan drastis menjadi sebesar 24,2 % pada tahun 2022. ini merupakan pencapaian yang luar biasa terhadap Program Stunting.

Kabupaten Solok merupakan pecapaian penurunan angka Stunting terbesar di Sumatera Barat, Ia memberikan Apresiasi kepada Pemerintah Kab. Solok atas pencapaian tersebut, dan juga atas terpilihnya menjadi salah satu Kabupaten terbaik dalam hal pelaksanaan audit kasus Stunting secara nasional. Dimana ada 4 Kabupaten yang mendapat apresiasi terbaik salah satunya Kabupaten Solok pada tahun 2022. Ini tak lepas dari kerjasama seluruh lini dari unsur Pemerintah Kabupaten Solok.

Ucapan Terimakasih dan penghargaan saya sampaikan kepada Bupati Solok dan seluruh jajaran serta seluruh pihak yang telah membantu mengoptimalkan program dan kinerja untuk percepatan penurunan Stunting pada tahun 2022 yang lalu, dan semoga pada tahun 2023 cita-cita Bupati tercapai untuk penurunan angka Stunting menjadi angka 15%.

Sedangkan Bupati Solok dalam sambutannya, mengatakan, Alhamdulillah Hari ini adalah hari yang bersejarah, kita Kabupaten Solok dinobatkan menjadi salah satu Kabupaten terbaik dalam penurunan angka Stunting tingkat nasional maupun tingkat Sumatera Barat.

Dimana sebelumnya kita berada di angka paling rendah 40,1%, namun berkat kerjasama seluruh lini yang dikomandoi oleh Dinas Kesehatan dan Dinas BKKBN serta dibantu oleh TNI dan Polri, serta berkat perjuangan Solok Super Team, kita mendapatkan penghargaan itu semua.

Keberhasilan Solok Super Team ini harus kita tingkatkan dimasa yang akan datang.
Kepada seluruh Solok Super Team dan terkhusus kepada seluruh walinagari yang telah bekerja dengan sepenuh hati dan sungguh-sungguh, bukan hanya sekedar memerintah, saya selaku Bupati Solok, merasa bangga dan berterimakasih kepada seluruh Solok Super Team.

Epyardi menegaskan target yang akan di capai Kabupaten Solok dalam penurunan angka Stunting pada tahun 2024 adalah 10%.
Ini tantangan untuk kita semua, saya selaku Bupati akan memfasilitasi semua yang dibutuhkan untuk menurunkan angka Stunting di Kabupaten Solok ini. Dengan bekerjasama di seluruh lini, saya yakin kita bisa menjadi yang terbaik bukan hanya di Sumatera Barat akan tetapi juga di tingkat nasional.

Bupati mengatakan, dengan semua penghargaan yang telah di raih tersebut, ia berharap, itu semua bisa menjadi cambuk agar lebih semangat lagi dalam bekerja dan berbuat lebih banyak lagi untuk masyarakat.

Di akhir kegiatan, Bupati Solok dan Ka. TP. PKK Kab Solok, dinobatkan sebagai Bapak dan Bunda Asuh Anak Stunting Kab. Solok, serta acara di lanjutkan dengan penandatanganan kampanye Cegah Stunting melalui program Bapak dan Bunda Asuh Anak Stunting. (Admin).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *