Uncategorized

2 Tahun Kepemimpinan Epyardi Asda Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Solok Naik, Kemiskinan Turun.

46
×

2 Tahun Kepemimpinan Epyardi Asda Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Solok Naik, Kemiskinan Turun.

Sebarkan artikel ini
pertumbuhan
Arosuka, Tikalak.com – Selama dua tahun Solok H. Epyardi Asda menjabat sebagai Bupati Solok pertumbuhan ekonomi kian naik, bahkan tak hanya itu angka kemiskinan juga semakin menurun sejak 9 tahun terakhir. Demikian menurut data resmi dar Badan Pusat Statistik (BPS). Dalam waktu yang singkat ini tentu butuh tim yang tangguh dan komitmen yang tegas bagi Kepala Daerah untuk mencapainya.

Sejak tahun 2021 pertumbuhan ekonomi naik 3,32 % dibanding 2020 yang hanya 1,12 %. Kemudian tahun 2022 kembali naik menjadi 4,31 %, angka ini tidak jauh dari pertumbuhan ekonomi Provinsi Sumbar yang 4,36 %.

Sementara untuk Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) sebagai salah satu indikator penting untuk mengetahui suatu kondisi ekonomi suatu daerah mengalami kenaikan. Adapun nilai PDRB Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha di Kabupaten Solok pada tahun 2021 adalah Rp 14.178,06 miliar dan pada tahun 2022 menjadi Rp 15.781,14 miliar.

Sedangkan pada sektor Pertanian, Kehutanan dan Perikanan yang menjadi fokus program Epyardi Asda terlihat mendominasi pertumbuhan.

Selanjutnya dari laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga konstan tahun 2010 menurut lapangan usaha di Kabupaten Solok (%), pada tahun 2017 sektor pertanian, kehutanan dan perikanan hanya 2,58 %, pada tahun 2022 meningkat menjadi 3,37 %.

Selain itu dari sektor penyedia akomodasi makan dan minum ikut melonjak pada tahun 2018 yang hanya 8,77 % dan pada tahun 2022 naik menjadi 10,26 %. Kemudian pada sektor pendidikan dan kesehatan juga ikut naik.

Disamping itu angka kemiskinan juga jauh menurun. Dari garis kemiskinan, jumlah dan persentase penduduk miskin di Kabupaten Solok pada tahun 2014 angka kemiskinan tercatat 9,53 persen, pada tahun 2015 (10,00 %), tahun 2016 (9,32 %), tahun 2017 (9,06 %), tahun 2018 (8,88 %), tahun 2019 (7,98 %), tahun 2020 (7,81 %), tahun 2021 (8,01 %), dan tahun 2022 (7,12 %). Angka ini paling rendah dibanding 9 tahun terakhir.

Tak hanya itu Indeks Pembangunan Manusia (IPM) juga meningkat, tahun 2018 tercatat 68,60 %, pada tahun 2022 naik menjadi 70,02 %. Begitu juga dengan Angka Harapan Hidup (AHH) di Kabupaten Solok. Pada tahun 2018 hanya 67,95 %, pada tahun 2022 menjadi 69,19 %. Adapun hal ini menunjukan gerakan positif dari Kabupaten Solok untuk bergerak maju dari berbagai lini.

Kemudian Bupati Solok H. Epyardi Asda mengatakan, semua itu berkat kerjasama tim yang solid. Namun, kata Epyardi meski pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Solok mulai meningkat, ia akan tetap berupaya terus agar pertumbuhan itu juga berdampak pada angka kemiskinan.

Epyardi menuturkan, “Meski angka pertumbuhan ekonomi kita naik, kami akan genjot terus untuk angka kemiskinan. Data dari BPS menunjukan ada 7 % kemiskinan, meski itu terus turun dari tahun sebelumnya. Tapi ini kan sifatnya survei, data sementara kami yang dilakukan oleh Pemkab by name by address adalah sekitar 4 %. Meski begitu ini jadi acuan dan cambuk bagi kami untuk terus berupaya bagaimana Solok ini bangkit dari segala lini,”tuturnya.

Selanjutnya mantan anggota DPR RI itu juga sudah menghimbau Wali Nagari se-Kabupaten Solok untuk aktif berpartisipasi dalam memberikan data nyata (real) tentang masyarakat miskin.

Bahkan kata Epyardi, untuk zakat pribadinya yang biasanya diberikan ke sejumlah tempat, kini ia akan memberikan khusus kepada masyarakat miskin yang didata oleh Pemkab by nama by address tersebut. “Saya pribadi dan keluarga setiap tahunnya bagikan zakat, tapi untuk kali ini saya berikan untuk masyarakat miskin yang sudah terdata oleh Pemkab by name by address itu.

Kemudian ada upaya lainnya agar angka kemiskinan ini terus menurun salah satunya kami nanti juga kerja sama dengan Baznas untuk lebih memfokuskan kepada masyarakat miskin,” ucapnya. Sebelumnya Epyardi juga diketahui sering membagikan gaji kepada masyarakat khususnya anak yatim saat kunjungan ke Nagari-Nagari.(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *